Thursday, 15 September 2011

Dilihat Oke, Dipegang No


Tersangka mucikari dengan layanan striptease




 SURABAYA | SURYA - Semakin banyak varian pemuas birahi yang terungkap di Surabaya, dari kelas jalanan hingga yang super privat. Yang terbaru, polisi menggerebek praktik prostitusi berkedok sajian tari striptease (telanjang) khusus layanan panggilan di hotel.

Tiga perempuan seksi ditahan polisi saat melayani pelanggannya di sebuah hotel di Jl Ngagel, Surabaya. Mereka adalah Ayu Desty Wulandari (20), warga Jl Jeruk, Wage, Sidoarjo, yang sudah jadi tersangka, dan dua anak buahnya, Astrid dan Nia (nama samaran).

Dijelaskan Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya AKBP Indarto didampingi Kanit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA) AKP Suratmi, Ayu ditetapkan sebagai tersangka karena menjadi pelaku sekaligus penghubung dalam praktik ini.


“Selain sebagai striper (penari telanjang), Ayu jugalah yang memasok cewek lain,” kata Indarto, Rabu (14/9).

Penangkapan striper ini merupakan yang pertama dalam dua tahun terakhir. Polisi mengaku sangat sulit menembus jaringan para striper privat, karena mereka hanya melayani orang-orang tertentu. Polisi harus menyamar untuk menjebak komplotan ini.

“Meski sudah dapat informasi ini, masih sulit bagi kami menembus ke tersangka Ayu. Namun, setelah kami yakinkan membayar sesuai permintaannya, barulah Ayu percaya,” imbuh Suratmi.

Kesepakatan yang dicapai lewat telepon itu, Ayu bersedia melayani selama 1 jam bersama dua striper lainnya dengan tarif Rp 750.000 per orang. Ayu juga yang menentukan lokasi servis itu.
Tak berselang lama, Ayu, Astrid dan Nia datang dan langsung mandi sebelum menari. Nah, begitu selesai mandi, polisi menerobos masuk kamar dan menangkap mereka yang belum sempat berpakaian.

Kepada Surya, Ayu mengaku tidak menggunakan waktu satu jam penuh untuk menari telanjang. Waktu dihitung mulai dari kata sepakat dicapai lewat telepon. Mandi sebelum menari juga merupakan taktik mengulur waktu. “Setelah datang, kami mandi agar banyak waktu yang terbuang,” ujar jebolan SMK bertubuh semlohai yang akrab dipanggil Mami Caca itu.

Sedangkan tarian telanjang dilakukan paling lama sepanjang tiga lagu atau sekitar 15 menit, sampai akhirnya telanjang bulat.

Usai menari, pemesan dilarang keras menyentuh. “Begitu kesepakatannya. Kalau pelanggan berani melanggar, kami langsung keluar. Karena itu kami hanya melayani satu orang. Demi keamanan diri sendiri,” tandas anak bungsu dari tiga bersaudara itu.

Sedangkan kalau pelanggan kebelet ingin mengakhiri acara itu dengan berhubungan badan, Ayu minta tambah Rp 500.000. “Saya sediakan layanan itu, tapi harus membayar lagi. Striptease dan hubungan badan tidak satu paket,” ungkapnya.

Ayu memang menyediakan banyak paket. Kalau hanya minta ditemani berkaraoke, ia mematok Rp 300.000 per dua jam. Sedangkan untuk tarian erotis, tarifnya Rp 300.000 hingga Rp 750.000. Seks sebagai menu penutup dihargai Rp 500.000.

Dari percakapan itu, tampak bahwa Ayu cukup pintar menguras isi kantong pria hidung belang. “Lelaki mana yang tahan hanya melihat cewek menari telanjang. Kebanyakan mereka minta layanan seks,” ungkapnya dengan nada yakin. Karena itulah, Ayu selalu memisahkan paket tari dan urusan ranjang, karena dengan begitu ia bisa mendapat uang dua kali.

Selama setahun menjadi striper, Ayu sudah punya empat anak buah. Perempuan yang juga bekerja sebagai sales promotion girl produk ponsel ternama itu punya pelanggan yang usianya 30-40 tahun yang sebagian besar pengusaha.

“Saya dapat pelanggan dari tamu karaokean. Kalau sudah boking untuk ditemani karaokean lebih dari sekali, saya baru berani menawarinya layanan striptease. Dari sanalah kemudian pelanggan saya bertambah banyak,” kata Ayu.

Sedangkan untuk mengumpulkan anak buah, Ayu memanfaatkan jaringan pertemanannya di tempat-tempat hiburan malam di Surabaya. Namun, tak jarang pula ia mendapatkan rekomendasi dari pelanggannya.

Polisi menyita uang muka Rp 300.000, bill hotel dan ponsel Ayu. Polisi masih mengambangkan kasus ini dari barang bukti itu. “Kami menduga anak buah tersangka juga ada pelajar dan anak di bawah umur. Kami masih mendalami dugaan itu,” pungkas AKP Suratmi.
@surya.co.id

Artikel Terkait:

1 comment:

  1. Pengen yang lebih seru ...
    Ayo kunjungi www.asianbet77.com
    Buktikan sendiri ..

    Real Play = Real Money

    - Bonus Promo Red Card pertandingan manapun .
    - Bonus Mixparlay .
    - Bonus Tangkasnet setiap hari .
    - New Produk Sabung Ayam ( minimal bet sangat ringan ) .
    - Referal 5 + 1 % ( seumur hidup ) .
    - Cash Back up to 10 % .
    - Bonus Royalty Rewards setiap bulan .

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : op1_asianbet77@yahoo.com
    - EMAIL : asianbet77@yahoo.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7234
    - WECHAT : asianbet_77
    - SMS CENTER : +63 905 209 8162
    - PIN BB : 2B4BB06A / 28339A41

    Salam Admin ,
    http://asianbet77.com/

    ReplyDelete